Tuesday, October 6, 2009

Abang Iparku Ganas

Aku masih lagi bersekolah dan tinggal di rumah kakakku. Suaminya seorang tentera dan kakakku seorang jururawat yang selalu kerja shift pagi. Aku pula bukanlah dara lagi, sebab sudah selalu bersetubuh dengan kekasihku. Pada suatu hari, aku telah berpisah dengan kekasihku dan sudah hampir seminggu pukiku tidak diamput. Lubang pukiku sudah melolong-lolong minta disetubuhi. Hinggalah suatu hari aku mendapat idea untuk menggoda abang iparku. Kakak seperti biasa balik pagi kerja dari malam hingga pagi. Aku sengaja memakai baju tidur yang nipis tanpa bra dan lalu di depan abang iparku yang sedang menonton TV. Aku rasa matanya terbeliak melihat aku tapi aku buat-buat tidak tahu saja. Aku sengaja tidur lewat malam itu setelah semua anak buahku tidur. Tiba-tiba ketika aku sedang berada di dapur untuk membuat minuman, abang iparku datang dan meramas buah dadaku. Aku pura-pura meronta dan mengatakan "jangan bang.." tapi abang ipar terus menyelak baju tidurku dari atas bahu dan menghisap puting susuku. Aku masih lagi berpura-pura menolak dan lari ke ruang tamu. Abang iparku terus mengejar, memeluk dan mengangkat aku ke atas meja makan. Dengan ganas dia terus menyelak baju tidurku dari bawah dan membuka seluar dalamku. Dengan ganasnya dia menyentuh pukiku dengan tangannya dan menjilat lubang pukiku. Aku yang memang
menunggu untuk dijilat lubang puki kerana inilah acara yang paling sedap kalau aku di amput. Dia pun mengatakan" sedapnya lubang puki mu sayang" Aku yang tengah kesedapan terus mengangkangkan pukiku seluas-luasnya dan lidahnya semakin ganas sambil dia menghirup air-air yang keluar dari lubang pukiku. Lepas tu, dia bangun dan menghisap puting susuku. Dia katakan susuku keras dan besar. Aku yang sudah tidak tahan menunggu di amput terus merenggek-rengek "Abang lekaslah amput lubangku" Dengan sekali sentap sarungnya kerana dia tidak memakai seluar dalam, batangnya yang yang besar dan keras terus menerjah ke dalam pukiku yang menganga dengan luasnya. "Abang, sedapnya butuhmu bang...amputlah lubang pukiku ini bang" meja makan itu berbunyi-bunyi tapi kami tidak peduli kerana anak-anaknya masih kecil lagi. Dia turunkan aku ke lantai dan mengamput lagi dengan ganasnya. Dia katakan pukiku sungguh sedap dan lazat. Dia terbalikkan aku dan mengamput aku seperti anjing. Malam itu saja aku di amput hampir 10 kali. Abang iparku ini ganas dan kuat nafsu. Kadang-kadang tengahari aku ponteng sekolah dan dia akan pulang untuk mengamputku. Kalau dalam kereta, hampir runtuh kereta dibuatnya. Lubang pukiku sudah luas
kerana di kerjakan setiap malam. "Abang..pukiku ini dah luas lubangnya abang asyik kerjakan" Dia ketika itu tengah mengerjakan lubangku dengan batang butuhnya hanya berkata "Lubang pukimu hanya untuk santapan batang butuhku sayang" Hari ini aku masih lagi tinggal bersama kakakku dan lubangku masih lagi ghairah dengan batang abang iparku.

2 comments: