Wednesday, October 7, 2009

Awek Bernama Arina

Nama aku Andy.Aku suka main net dan chat dengan perempuan.Itulah sebab aku mengenali seorang perempuan nama Arina...
Aku belajar di Laselle School.Secara kebetulan dia pun belajar di sana dan juga.Kami sama sama menuntut di tingkatan 3.Aku rasa hairan dan ingin tahu siapakah gerangan perempuan yang bernama Arina.Lantaran aku pun bertanyalah pada kawan
kawan."Arina.... Oh! Dia ni agak pendek orangnya tetapi cantik dan kulitnya
putih."Begitulah jawapan dari kawan kawan aku.Akhirnya barulah aku betul betul pasti akan gadis yang bernama Arina itu.
Pada suatu hari,aku telah betul betul terserempak dengan Arina.Cepat cepat aku mengambil posisi yang lebih jelas.Aku ingin meneliti paras tubuh Arina dengan tanpa disedarinya.Batang aku naik tegang apabila
penelitian aku semakin jelas.Parasnya memanglah cantik dengan kulitnya yang serba putih melepak.Penonjolannya pula cukup seksi kerana dia ni suka memakai skirt yang pendek lagi ketat.
Tapi yang paling menarik bagi aku ialah bila dia memakai baju kurung berwarna putih.Ianya diperbuat dari jenis kain yang lutsinar.Itu menyebabkan baju dalamnya yang berwarna merah boleh dilihat dengan
cukup jelas.Bodynya pula guarentee solid dengan ukuran 25" 24" 29".Namun kerana dia ni baru berusia 15 tahun maka saiz badannya nampak agak kecil dan begitu jugalah dengan saiz dadanya.
Banyak orang yang terpikat kerana ciri ciri penonjolannya yang serba menarik perhatian.Demi minat untuk mengetahui lebih lanjut berkenaan dia,aku terpaksa nekad melakukan sesuatu."Aku kena cari dan dapatkan maklumat penuh berkenaan dengan dirinya".Kata aku sendirian.
Aku pun pergi kat sekolah pada sesuatu petang.Aku pergi ke pejabat sekolah dan cuba masuk ke dalam.Aku tarik semua pintu tapi semuanya tertutup dengan baik.Tiba tiba aku ternampak ada satu pintu yang hanya dikunci dengan tali yang agak longgar.Serta merta aku bukakan tali tersebut."Aku kena cepat sebelum ada orang nampak".Denyutan jantung aku semakin cepat kerana takut orang nampak.
Yes,aku berjaya bukakan tali itu dan aku mesti cari tempat duduk guru zakaria (guru Arina).Dengan dada yang berdebar debar puas aku mencarinya.Akhirnya barulah terjumpa."Cikgu Zakaria" jelas tertulis di atas meja.Aku buka laci dan ambil buku
rekodnya lalu membelek-belek."A....Ari......Arina kok...."Aku dah dapat.Semua data dan
maklumat mengenainya aku salin baik baik.Rupanya nombor telefonya ialah 55762738 dan tinggal dekat rumah aku.Bapanya orang bisnes dan memang kaya orangnya.
Selepas itu aku keluar dan tutupkan semula pintu.Aku nampak ada seorang lelaki yang sedang memandang aku,tapi aku lari saja tanpa menghiraukan dia.Dengan adanya
maklumat tersebut,aku sudah boleh lakukan apa saja terhadap Arina.
Hari ini,apabila menjelang waktu rehat,semua pelajar kena keluar makan.Aku pura pura sakit perut dan berkata "cikgu...perut saya sakit dan saya nak ke tandas".Tandas pulak tu terletak dekat dengan bilik darjah.Cikgu pun berkata"Baiklah.. "
Aku nampak semua orang dah keluar termasuklah Arina.Aku pun masuk semula ke dalam kelas dan terus menuju ke meja si Arina.Aku mencapai bekas air minumannya."You mesti seronok nanti."Kata aku sendirian.Aku pun keluarkanlah serbok pil khayal yang tersimpan di dalam poket.Aku bukakan penutup bekas air minuman itu lalu aku taburkan serbuk pil hayal berkenaan ke dalamnya.Selesai saja misi aku tu,aku pun pantas beredar dari situ.
Apabila tamat masa rehat,aku mengekori dan memerhatikan gerak geri Arina.Perbuatan aku tu tak sedikit pun disyaki oleh mangsa aku tu.Aku nampak Arina masuk ke dalam kelas.Oleh kerana cuaca hari tu agak
panas maka dia pun pantas mencapai air minumannya.Aku dapat lihat dengan cukup jelas bahawa hampir separuh daripada air itu telah diteguknya."He.. he... he"Ketawa aku di dalam hati."30 minit lagi,kau akan jadi milik aku"Kata aku sendirian.
Sewaktu di dalam kelas,aku perhatikan kelakuan Arina yang asyik mengantuk and asyik ketawa.Lantaran itu Cikgu pun menyuruh dia pergi mencuci muka.Mendengarkan arahan cikgu itu,aku dah dapat merasakan
bahawa inilah peluang yang amat amat ku nantikan.Ini ialah kerana pada masa pelajaran,jarang ada orang berada di tandas.Tambahan pula tandas perempuan tu agak jauh dari kelas.
Segera aku bergerak dan mengekori Arina.Dari gaya hayunan langkahnya,jelas menampakkan keberkesanan pil hayal yang telah meresapi urat saraf.Pada masa tu dia sudah tidak peka terhadap keadaan di sekelilingnya.Aku mengekorinya pada jarak yang tak sampai 2 meter.Itupun tak sedikit pun kehadiran aku tu disedarinya.
Aku nampak Arina masuk ke dalam tandas dan aku pun turut sama masuk ke dalam.Aku mengintai kelakuannya dari suatu sudut yang cukup jelas.Dia mula melayani hayalan.Di samping itu,perasaan panas badan akibat dari penangan pil hayal juga turut sama dirasainya.
"Umm...kejap lagi....perempuan cantik inilah yang akan aku miliki".bisek aku seorang
diri.Arina mula terasa sangat panas dan mulai melucutkan baju kurungnya.Aku bergerak ke depan dan menghampirinya.Pinggang yang kecil molek itu aku peluk kemas.Sambil itu mulut aku pantas menerpa sasaran ke arah bibirnya.Bertubi tubi ciuman aku menghinggapi bibirnya yang serba merkah.Lepas itu aku mula mencakup
kedua belah buah dadanya.Walaupun kecil tetapi "berspring" dan cukup kental.
Akibat dihasuti kegeraman yang amat sangat,baju dalamnya yang nipis itu aku sentap sebegitu saja.Bercerap ianya koyak dan terpisah dari tubuh Arina.Dengan tanpa lagi
sebarang alas kedua belah buah dadanya sudah pun terpamir buat tatapan aku.Apa lagi aku pun dengan rakusnya memicit micit sepasang gunung muda yang sudah terpacak di depan mata.Kuasa penentangannya sudah dibatasi oleh penangan pil hayal.Tiada
penentangan yang mampu dipamirkannya."Arhhhhhh...... woo......arr......"Begitulah
terpanculnya jeritan pudar dari mulut Arina.
Aku cukup seronok bila dengar seorang perempuan menjerit apabila disentuhi oleh lelaki yang berniat serong.Lebih istimewa lagi jika perempuan itu masih dara seperti Arina.Melihatkan kerapuhan benteng
pertahanan si mangsa,aku mula bertindak semakin berani.Skirtnya pula menjadi sasaran aku.Ianya aku lucutkan dan aku lemparkan ke dinding."Putihnya peha si puteri jelita"bisek aku ke telinga Arina.
Namun yang amat tidak ku duga ialah bilamana dia sendiri pula yang menanggalkan seluar dalamnya.Lepas tu dia terus tersandar di lantai mungkin kerana kepanasan.Aku pun cepat cepat mengeluarkan batang aku yang sudah tersangat tegang.Ianya aku pamirkan kepada Arina.Terbeliak sikit matanya melihatkan pamiran batang aku tu.Dia menggeleng gelengkan kepala seolah olah menyatakan takut akan penangan batang aku tu.
Memang sudah lama aku menyimpan hasrat nak melancap sambil mempamirkan batang aku di hadapan mata kepala Arina.Sudah beberapa kali aku merancang namun ianya selalu gagal kerana berbagai gangguan.Seandainya perancangan awal aku tu berjaya maka aku akan berasa cukup puas dan Arina pasti tak akan menjadi mangsa aku hari ini.Namun semuanya sudah terlewat.Arina akan tetap ku jadikan mangsa pencabulan seksual.
Sungguh pun kedudukan tandas itu agak terasing namun aku khuatir juga akan kemungkinan orang masuk untuk menggunakannya.Lantaran itu aku pun memapah Arina masuk ke dalam sebuah bilik dalam tandas tersebut.Di situ keadaan lebih selamat di samping privacy yang lebih baik.
Aku menguak kangkang Arina seluas yang mungkin.Muka aku rapat tertunus pada sebentuk pantat yang membusut di situ.Ianya aku teliti dengan sepenuh minat."Aduh aduuu...hhh !!! Cantiknya pantat! Tiada sehelai bulu pun pada pantat kamu ni".Aku memaklumkan ulasan aku terhadap keadaan pantatnya.Memang putih melepak bonjolan ketembaman di situ.Pada alur pantat pula jelas diwarnai serba kemerahan.Itu menunjukkan betapa lembut dan halusnya selaput kulit yang meliputi kawasan tersebut.Belahan di situ juga nampak masih tertangkup rapat walaupun di dalam keadaan kangkangnya sudah aku lebarkan seluas luasnya.
Aku berpuas hati terhadap segala bukti yang telah dapat ku lihat.Tiada sedikit pun tercetus keraguan mengenai status selambak pantat yang terhidangan di depan mata aku itu.Ianya ternyata masih dara.Kesuciannya masih lagi terpelihara.Kehormatannya masih lagi unggul.Namun itu semua akan berubah sebentar lagi.Segalanya akan menjadi milik aku.Daranya akan aku pecahkan.Kesuciannya akan aku cemari.Kehormatannya pula akan
aku ragut satu persatu.Kesimpulannya,aku mesti fuck pantat Arina.
Aku pun mulalah berusaha mengasah nafsu ke arah tersebut.Mula mula aku raba raba pantatnya.Aku berasa sangat bernafsu kerana inilah pertama kali aku menyentuh pantat seorang perempuan yang masih dara.
"orr........ orrrrrrrrrrr...... orr".Keluh Arina di dalam keadaan yang agak selesa.Sambil itu
mulut aku mula mencari sasaran.Aku mengigit gigit puting buah dada Arina.Walaupun agak kecil namun ianya sangat kemas lagi kental.
Dia mulai jerit kuat "arrrrrrrrrr.....arrrrrrrrra...arrraaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrraaaa......"
Mungkin Arina terasa putingnya sakit akibat gigitan rakus aku tu.Namun jeritan itu telah membuatkan batang aku jadi bertambah keras.Lantaran itu aku pun terus memalitan kesakitan terhadap tubuh Arina.Apa lagi,dia pun tak henti henti lah meraungkan belas ihsan dari aku.
Sambil itu aku pantaskan lagi gosokan pada pantat Arina.Bagaikan aksi melancap aku mengerjakan permukaan pantat tersebut.Kesannya terhadap lancapan itu memang cukup nyata.Seluruh bahagia kakinya kelihatan serba kekejangan.Urat urat remaja Arina bagaikan nak tersembul dibuatnya.
Tiba tiba aku dapat mengesan satu macam cecair likat mulai terbit dari pantat Arina.Maka aku dapat merasakan bahawa sudah tibalah masanya untuk melakukan upacara pemecahan dara.Aku pun memperbetulkan posisi ke arah hajat tersebut.Dengan cukup selesa aku bercelapak di celah
kangkang Arina.Kepala batang aku sudah pun berada betul betul di celah belahan pantat.Perlahan lahan aku menyondolkannya masuk ke dalam.
"Ketatnya lubang kamu ni!"kata aku pada Arina.Sambil itu aku terus juga menjolokan batang aku ke dalam pantatnya."Wow! Sempitnya pantat.Ini sudah tersangat best."sambung aku lagi.Kekemasan dakapan pantat Arina terhadap kepala batang aku membuatkan aku benar benar hilang akal.Aku semakin geram untuk merasakan cengkaman yang sebegitu kemas terhadap seluruh kepanjangan batang aku.Desakan terhadap tuntutan hajat tersebut semakin meluap luap.
Demi menyahut kehendak nafsu yang sebegitu rupa,maka aku pun dengan rakusnya merodok masuk seluruh batang aku.Dengan sekuat hati aku melakukannya dengan satu hentakkan padu.Apa lagi,Arina pun bukan main teriak mengerang
kesakitan."Oraaa....sasa........aaaa......."Jerit Arina.
Segala jerit tangisnya tak sedikit pun aku hiraukan.Bahkan bertambah keras pulak batang aku bila mendengarkannya.Selaput dara Arina aku rabus tanpa sebarang belas ihsan.Ianya aku sentap hingga koyak rabak.Hidup hidup batang aku melapah semua lapisan halus yang ada di situ.Akhirnya seluruh kepanjangan batang aku berjaya berkubang di dalam pantat Arina.Yang tinggal di luar hanyalah biji aku saja.
Setelah berjaya mencercah hingga ke dasar,maka aku pun mulalah menghenjut pantat Arina.Semakin lama semakin laju irama sorong tarik batang ke dalam
pantat."Ar...ar....r..a...a....rrr..a.....aaaaa........" Begitulah bunyi dengusan suara yang terbit
dari mulut Arina.Semakin cepat aku henjut semakin kuat dia ngerang.Namun sedang aku tengah nak berseronok seronok dengan kejayaan tersebut,keadaan menjadi berubah.
Kesan dari pengaruh pil hayal mulai pudar dari tubuh Arina.Ianya dapat aku perhatikan dari raut mukanya yang semakin segar.Begitu juga dengan gerak tangan dan kakinya yang semakin aktif.Aku cukup geram
dengan takdir yang sebegitu rupa.Bersusah payah aku telah berusaha untuk menembusi selaput dara seorang perempuan.Tetapi belum pun sempat aku meledakan kepuasan dia sudah mulai bangun dan sedarkan diri.
"Apa kamu telah buat pada saya?" Sambil menanggis dia bertanya.Aku jadi serba salah dengan perkembangan tersebut.Kepala aku ligat mencari idea untuk mengatasi kemelut itu.Aku menyedari bahawa
sebarang insiden pergelutan akan menyulitkan kedudukan aku untuk meneruskan permainan.Maka perkara utama yang perlu aku buat ialah untuk mengikat tangan Arina.
Sedang aku ligat berfikir,aku ternampakkan sebatang saluran paip air yang terbit dari dinding di belakang kepala Arina.Akal serong aku pantas menghidu kesempatan yang sudah tersedia itu.Dengan pantas aku
memaut kedua belah tangan Arina lalu aku tambatkan pada batang paip tersebut.Setelah cukup kemas barulah aku berpuas hati.Kini Arina kembali hilang keupayaan untuk bertindak.Laluan sudah selamat untuk
aku meneruskan perhitungan batang aku yang belum lagi mencapai kepuasannya.
"Arrhhh !!! Lepaskan saya". Ternganga nganga Arina berpekik apabila menyedari bahawa kedua belah tanganya sudah kemas terikat.
"Kalau nak selamat,kamu jangan bising!" Sergah aku kepadanya.Sambil melinangkan airmata dia menganggukan kepala sebagai tanda akur.
Kini barulah selesa kedudukan batang aku untuk terus menghukum pantat Arina.Maka aku pun mulalah menyumbatkan semula batang aku ke dalam pantatnya.Tanpa membuang masa aku terus saja dengan irama henjutan yang kuat dan laju.Penangan henjutan rakus aku tu disambutnya linangan airmata.Aku pula mengorak senyum melihatkan gelagat kedukaan seorang perempuan yang sedang aku cemari kesuciannya.Sambil itu jugalah aku semakin mempercepatkan lagi rentak henjutan.
Bunyi kocakan pantat Arina semakin nyaring kedengaran di dalam tandas itu.Tubuhnya
juga mulai mengeliat satu macam."Cukuplah tu....!!! Saya tak nak lagiii... aaarrrhhh..."
Sambil mengerang kesedapan,dia bermohon ihsan dari aku.Namun pamiran reaksinya itu,membuat aku sedar bahawa dia sudah hampir nak klimax.
"Arr.......orr......rrr.....aaaa.......rrr....." Dengusan dengusan nafsu jelas terpancul dari
mulutnya.Dia mulai kelihatan tidak selesa kerana semakin tak upaya membendung ledakan nafsunya sendiri.Di dalam
situasi yang sebegitu rupa aku juga turut sama menghampiri klimak.
"Hehshhxhxhhxxxhhhhh.....sedapnya pantat kamu ni...aku dah tak lih tahan lagi..."
Berhati hati aku mengacukan kedudukan kepala batang.Memang aku berhasrat untuk membenamkan pancutan nafsu aku tu sejauh yang mungkin ke dalam pantat Arina.
Arina kelihatan amat resah apabila menyedari yang aku dah nak klimax kat dalam pantatnya.Bersungguh sungguh dia merayu agar aku pancutkan kat luar.Ini adalah disebabkan oleh keadaannya yang begitu subur pada hari itu.Aku buat endah tak endah saja akan penjelasan tersebut.Tidak sedikit pun aku menunjukkan sebarang tanda untuk mempersetujui akan rayuannya.Bahkan semakin jauh pula aku membenamkan kepala batang aku di dalam pantatnya.
"Tolong,tolong....Jangan! Saya takut mengandung.Jika pancut di luar saya akan turuti apa
saja kehendak kamu.Bila bila masa dan di mana saja saya sanggup lakukan perhubungan seks dengan kamu".Rayunya lagi kepada aku.
"Hahaha..." aku meledakan tawa ringkas" Memang pun mulai dari saat ini kamu mesti mengadakan seks dengan aku setiap hari.Bukan saja aku,malahan kamu mesti mengadakan seks dengan sesiapa saja yang aku arahkan.Jika kamu engkar,aku akan membocorkan rahsia bahawa kamu telah dirogol." Dengan menggunakan kuasa ugutan aku menegaskan akan peranannya nanti.Sambil itu pantatnya tetap tak henti henti aku henjut.Arina dengan lemahnya hanya mampu menangguk anggukkan kepalanya.
"Satu lagi perkara penting ialah kamu mestilah aku buntingkan.Aku nak lihat perut kamu ni sampai sarat membuncitkan kandungan bayi aku."Terbeliak biji matanya mendengarkan hasrat aku yang sebegitu rupa.Muka Arina tiba tiba kelihatan pucat.Dia terping pinga kebingungan.Aku pun apa lagi,pantat dia aku hayunlah dengan sepenuh nafsu.
Akhirnya air mani aku pun bersemburlah kat dalam pantat dia."Arr........... r..... Memang
sedap pantat kamu ni.....Tapi jangan risau! Tiap hari aku akan semaikan benih bunting kat
dalam pantat kamu ni.Tak lama lagi perut kamu ni memang gerenti buncit." Sambil berkata kata sambil itu jugalah aku terus memerah pancutan air mani.Aku pastikan bahawa setiap titisan tersalur masuk ke dalam pantat.Setelah tus titisan yang terakhir barulah aku keluarkan batang aku dari pantat dia.
Sambil masih pada kedudukan mengangkang,Arina kelihatan tersandar kebinggungan.Namun perhatian aku lebih tertarik pada keadaan di celah kangkang dia.Segala kesan di situ dapat aku lihat dengan cukup jelas.Takungan air mani aku dengan banyaknya terpalit di celahan alur pantat Arina.Di samping cecair benih yang serba memutih,terdapat juga kesan kesan kehadiran cecair kemerahan.Itulah yang membuatkan aku tersenyum bangga.Darah tersebut merupakan bukti sahih bahawa seorang anak dara telah berjaya aku rosakan melalui penangan seksual aku.
Memang lega rasanya.Tercapai juga hajat aku.Kali ni aku berasa amat puas kerana telah dapat menyemaikan kepekatan air benih aku ke dalam telaga bunting Arina.Aku juga sangat gembia kerana telah dapat fuck pantat seorang perempuan yang masih dara.Selepas hari itu,aku pasti akan telefon dia setiap kali aku berhajat untuk melakukan seks.Kadang kadang sampai 3 kali sehari dia terpaksa datang kepada aku,semata mata untuk menyerahkan tubuhnya bagi memenuhi tuntutan nafsu aku.

1 comment: