Thursday, October 8, 2009

Cinta U-Turn











Faiz is the son of Datuk Shuib. A businessman who wishes to see his son one day takes over his business and marry’s the girl of his choice, Juliana. Faiz is very much pressured by this because she is the daughter of Datuk Jamal, his father’s best friend. The identity of Juliana caused qutie a stir when her photo got mixed up and Faiz wasn’t pleased with the girl in the photo that was presented to him. He furthermore paniced and decided to run away.

Faiz eventually befriended Hafiz and decided to work at a car repair shop. One day Juliana dropped by at the repair shop and had blown Faiz away with her beauty. He instantly fell in love with her and was willing to do anything to be with her. He finally got on her father’s good side and was offered a job as a driver and a personal bodyguard for Juliana. She was not pleased with this as it had disrupted her earlier plannings.

Things got more complicated when Datuk Jamal met Hafiz who was wearing the inherited necklace of Datuk Shuib. He brought him home and introduced Hafiz as his future son in law. With all that is happening Faiz begs that Hafiz continues on this charade. Will their true identites be revealed in the end?



Download Cinta U-Turn Movie 688MB

Susuk – 2008











Bakat dan kenggunan Soraya adalah anugerah. Namun dia tidak puas. soraya, seorang pelatih jururawat mendambakan kehidupan lebih dari ala kadar. Lantas di kala tawaran jadi bintang tiba mengundang, dia mahu gapai setinggi langit. Mulaan langkahnya penuh ranjau. sehinggalah Soraya dipujuk dengan amalan SUSUK yang sukar dia ketepikan untuk bergelar diva ternama. kini dia mesti memilih samada terus dilaluan yang benar atau jalan onar yang perlukan pengorbanan

Screenshot :




Download Susuk Movie 600MB

Senario The Movie: Episode 1


Release Date: 1st October 2008
Language: Malay
Running Time: 90 mins
Rating: U
Genre: Comedy / Action
Starring: Azlee Jaafar, Mazlan Ahmad, Wahid Mohamed
Directed by: Jae-young Kwak, Tom Twyker, Ahmad Idham, Sharad Sharan
Local Distributor: Metrowealth

Best pals Mazlan, Azlee and Wahid move to Kuala Lumpur with hopes of fulfilling their dreams to become the nation’s best comedians. As they reached the big city, the road to stardom proves to be more difficult then they thought with obstacles to overcome. Their troubles start when they are apprehended by the police who thought that they are a group of wanted robbers, as they actually do resemble the real robbers. As their audition is nearing, the guys struggle for a way to escape from jail, and be able to take part in their life-changing audition.


Download Senario The Movie:Episode 1 Movie 800MB

Muallaf


In English, Malay & Chinese with English Subtitles
Genre:
Drama
Director: Yasmin Ahmad
Cast: Sharifah Amani Syed Zainal Rashid, Brian Yap, Yeo Yann Yann, Rahim Razali, Tony Savarimutu, Hazel Fernandez, Haris Zakaria, Ning Baizura, Ho Yuhang
RunTime: 1 hr 27 mins
Released By: Cathay-Keris Films & Lighthouse Pictures
Rating: PG

Opening Day: 27 November 2008

Synopsis:

Two Malaysian sisters, Rohani and Rohana, run away from home to escape their wealthy father’s mistreatment. They find refuge in a small town where they get to know Brian Goh, a young Catholic schoolteacher. Brian is irresistibly attracted to the two girls. Impressed by their extraordinary courage in the face of adversity, their relationship forces him to confront the ghosts of his own childhood. Director Yasmin Ahmad explores the possibilities of emotional survival after being traumatised by loved ones. Through the wanderings of three lost souls who band together and console one another, Muallaf celebrates friendship, forgiveness, and the coming to terms with the past.

Movie Review:


Every once in a while, it is good to appreciate a film which doesn’t bombard you with explosions, car chases, silly slapstick and over the top computer generated effects. The wham bam of things numb our senses so much, we take these hustle and bustle as part of our lives. So when a film which makes us reflect on our inner selves comes along, we realize the impact it has on our well being. Malaysian filmmaker Yasmin Ahmad’s fifth feature finally makes its way to our busy city to seek audiences who are willing to make an effort to search deep within themselves to realize the true meaning of forgiveness.

After the Orked trilogy (Sepet, Gubra, Mukhsin) which centers on a Malay girl’s trials and tribulations like her interracial relationships and childhood romances, Ahmad writes another provocative story about two Malay sisters staying away from their violent father. Just when they thought that things are fine in the small town they are staying in, a Chinese teacher with a secret past comes along. He becomes drawn to the sisters’ charismatic personalities and these three troubled souls will soon find solace in each other and understand the meaning of forgiveness.

One can immediately pick out the religious undercurrents with the protagonists being Malay and Chinese. Being a film made in Malaysia, this will definitely evoke some discussions in its home country. We’ve got a Malay woman and a Chinese man being attracted to each other. We’ve got a young girl who has the strange ability to quote from holy books and ancient scriptures. We’ve got a Malay woman acting like a tomboy and working in a nightclub. If these aren’t enough to trigger controversial discussions in Malaysia’s media, we don’t know what will.

There are several themes and subject matters in the film that will set you thinking, that is, if you prepared to. First, because the film is set in Malaysia, there are certain contexts and situations which local audiences may not get. Nuances like cultural practices and body movements may alienate the unfamiliar viewer. Second, the film deals with heavy handed topics which may not be the best things to think about on a difficult day at work.

But that shouldn’t deter you from making sense of this well written story to recognize that although religion cloaks this movie, it is the universal message that love for others creates opportunities for us to forgive and reconcile with ourselves that matters.

Having worked with the director on her three previous films, lead actress Sharifah Amani is evidently comfortable in her role as the protective elder sister who is determined to make a difference in her life. Her real life younger sister Sharifah Aleysha has natural chemistry with her older sister in the film. Brian Yap plays the Chinese teacher with a quiet reluctance which allows viewers to ponder about his troubled character. Also, watch out for performances by “881 Sister” Yeo Yann Yann as a nightclub girl, Malaysian singer Ning Baizura as a flamboyant stepmother, and also fellow Malaysian filmmaker Ho Yuhang.

While these characters are not glamourous and dolled up personalities, they are a true reflection of this thing we call life..


Download Muallaf Movie 600MB

Maut


Director : Bade Hj. Azmi
Producer (Company) : Tayangan Unggul Sdn. Bhd.


Category : Feature Film
Language : Malay
Genre : Drama, Thriller
Classification : U - General viewing for all ages
Release Date : 15 January 2009
Duration : No Info
Audio : Stereo
Format : 35mm

Synopsis

The underlying theme is that there is a tree of life, and every time a leaf falls, death occurs. The Angel Of Death shall be there to catch the falling leaf and to do its duty of retrieving the soul.

Episode 1: Eternal Peace. A young woman, Lina, is on her way home from university. There is another young woman (Fadilah) on the bus. An eerie feeling accompanies Lina on the bus. She reaches home, still feeling the cold cutting through her bones. Suddenly there is a knock on the door. A sweet na├»ve girl stands at the entrance, asking for help, wanting to stay over for the night, her bag has been stolen she says. Feeling pity for the girl who is soaking wet, Lina lets her stay and the girl sleeps soundly. The next morning, she is gone. No one believes Lina’s story. Then on the news, there is a story of a missing girl. It is the same girl who had stayed over. Lina feels she needs to know more. Fadilah was actually raped and killed, and her soul is not at peace.

Episode 2: The Light of Hope. Farah is a stewardess who is living her life to the fullest - drugs, sex and alcohol. She then marries her long-time boyfriend, a foreigner, who converted for love, or more appropriately…for lust. When she returns from a trip, they decide to hold a party. Feeling left out when she sees her husband flirting with other women, they fight and she leaves. Later, she wakes up in a hospital, with a strange woman by her side. Farah then tells her of the horrors she was put through. She thought she had died and gone to hell….. She had. But she is offered a second chance by God to change her way of life. She would like to repent.

Episode 3: The Tortured Punishment. A young man, JJ, forgets his roots and his religion. Tattoos on his body, black metal blaring on his stereo and free sex a regular practice, he is the son who has crushed his mother’s heart. On his way back from an illegal black metal concert, JJ and his friends got involved in an accident, and JJ has serious injury. His death is painful and slow. His dying moment is tortured and revolting. His mother asks him to repent but it is too late for him. His mouth cannot form the words, his heart as cold as ice. His suffering is never ending. Until the time he is buried, his soul is not at rest.



Download Maut Movie 700MB

Budak Kelantan

Director : Wan Azli
Producer (Company) : Grand Brilliance Sdn. Bhd.


Category : Feature Film
Language : Malay
Genre : Drama
Classification : U - General viewing for all ages
Release Date : 30 October 2008
Duration : No Info
Audio : No Info
Format : 35mm

Synopsis

Two childhood friends, Buchek and Jaha, met again in Kuala Lumpur after being separated for so long. They’re now young adults – but due to different experiences in life, their attitudes and views about the world became totally different from one another.

Buchek is a graduate from UM while Jaha, who used to stay in a rehabilitation school Henry Gurney, is now trapped into the hustle and bustle of city life in Kuala Lumpur.

After they met, Jaha decided to share and show some parts of his life with Buchek, who happens to lead a totally different lifestyle than him. Buchek witnessed the wild lifestyles of Jaha and felt the need to bring him back into the righteous path.

Throughout their times together, Buchek suddenly realized that Jaha had suddenly fallen for his girlfriend, Che’ Nor. Buchek was willing to let go of Che Nor with the hope of Jaha becoming a better person, as he believes that true love could change a person’s life.

Nevertheless, Che Nor was not willing to fulfill Buchek’s wishes as she’s already in love with Buchek. Buchek then became unhappy with Che Nor’s decision for not wanting to accept Jaha, as he believed that the whole scenario was God’s will. Then, a tragic accident took Jaha’s life before he could repent on all his wrongdoings. Due to that, Buchek blamed Che Nor for rejecting Jaha. He then decided to leave Che’ Nor and accepted the love from Lee Chen Chen, a Chinese girl who was one of Jaha’s victim whom he had saved.

Resource: Sinema Malaysia

Download Budak Kelantan Movie 700MB

Pisau Cukur






















What happens when prey and predator are both trapped on a luxury cruise ship? Two gold digging girls, Bella and Intan, come face to face with three Datuks, three Datuk's wives, two Datuk's children, one private detective and one diehard fan of Bella's. Who are the predators and who are the prey? On a voyage that's full of surprises, anything can happen!


Download Pisau Cukur Movie 600MB

Sifu & Tongga


Director : Prof Madya A. Razak Mohaideen
Producer (Company) : Lineclear Motion Pictures Sdn. Bhd. , Grand Brilliance Sdn. Bhd.


Category : Feature Film
Language : Malay
Genre : Adventure, Comedy
Classification : U - General viewing for all ages
Release Date : 29 January 2009
Duration : 104 min
Audio : No Info
Format : 35mm

Synopsis

This film tells the adventure of Sifu and Tongga throughout their quest to rescue Mila such as their adventure to the city, excaping from prison and finally saving Mila in the end.

The film begins with the search of Mama Tammy and Izaq for the remaining Watson people alive on earth. Izaq finally manage to kidnapped Mila and bring her back to the city. The Chief of the Watsons was very saddened by this. Sifu and his best friend Tongga promised the chief that they would find Mila and bring her back. Sifu has the outstanding ability to communicate with the spiritual world for guidance. This helped them a lot in finding their way to the big city, Kuala Lumpur. They both were amazed seeing all the modern technology.

Resource: Sinema Malaysia

Download Sifu & Tongga Movie 700MB

Wednesday, October 7, 2009

SYURGA CINTA


Director : Ahmad Idham
Producer (Company) : MIG Production Sdn. Bhd.
Category : Feature Film
Language : Malay
Genre : Family
Classification : U - General viewing for all ages
Release Date : 2009

Irham, berusia lewat 20-an anak kepada pasangan Tan Sri Zakaria dan Pn Sri Mahani telah membesar di luar negara sejak berumur 12 tahun lagi. Dia telah bersekolah dan bekerja di sana untuk beberapa tahun dan pulang ke Malaysia kerana perlu mengambil alih syarikat milik keluarganya. Kerana terlalu lama di luar negara, cara dan gaya hidupnya tidak ubah seperti orang barat.
Sekembalinya ke Malaysia, Irham telah bertemu dengan rakan-rakan lamanya ketika belajar di luar negara iaitu Zainal dan Alex yang sangat mengenali hati budi Irham. Irham sememangnya seorang lelaki yang handal memikat gadis yang diinginkannya. Alex dan Zainal sering kalah jika bertaruh. Bagi memastikan Irham kalah, mereka mencabar Irham memikat gadis bertudung kerana mereka tahu Irham tidak menyukai gadis sebegini.
Gadis tersebut adalah Syuhadah, seorang gadis moden namun masih mempertahankan nilai-nilai sebagai seorang muslimah sejati. Dia merupakan anak yatim dan dijaga oleh datuknya sejak dari kecil. Walaupun hidup mewah namun dia tetap dididik dengan didikan agama yang cukup. Irham melakukan pelbagai cara untuk memikat Syuhadah yang secara kebetulan merupakan guru agama di sekolah adik angkatnya iaitu Ikmal.
Hubungan Irham dan Ikmal yang tidak begitu baik sebelum ini menjadi lebih baik apabila Irham memerlukan bantuan Ikmal dalam menjayakan ’misi’nya. Melihat ’ketulusan’ Irham yang berpura-pura mendalami ajaran Islam, hati Syuhadah terbuka untuk menerima Irham sebagai kawan dan dalam tempoh berkawan dalam diam-diam wujudnya perasaan kasih dan sayang. Irham pula sedikit sebanyak dibimbing oleh Syuhadah sehinggakan dalam tempoh sebulan tanpa dia sedari dia telah melaksanakan tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim dan dia merasa selesa dan tanpa disedari telah menunaikan tanggungjawab sebagai orang Islam seperti mendirikan solat.
Namun tempoh sebulan telah pun tamat dan Irham perlu berjumpa dengan Zainal dan Alex bagi menunaikan janjinya dengan membawa Syuhadah. Di depan Zainal dan Alex Irham telah berterus-terang kepada Syuhadah bahawa dia cuma ”suka-suka” dan bukannya benar-benar jatuh cinta kepada Syuhadah. Syuhadah yang mendengar pengakuan itu benar-benar kecewa. Sudahlah dia susah untuk menerima cinta dari seorang lelaki kini lain pula jadinya. Syuhadah telah membawa diri pulang ke kampung. Irham menang pertaruhan tetapi dia gagal menafikan perasaannya yang sebenar terhadap Syuhadah.
Bagaimana Irham menangani perasaan tersebut? Berjayakah Irham memenangi kembali hati Syuhadah yang begitu kecewa dengan apa yang berlaku? Segalanya bakal terjawab dalam SYURGA CINTA.


Download Syurga Cinta Movie 700MB

Cikgu Suraya

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.
Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.
Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.
Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.
Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.
Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.
Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.
Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia harihari.
Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.
Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.
Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.
“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”
“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…”
“Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak”
Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.
Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.
Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.
“Cikgu !!” jeritku.
“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.
“Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya.
Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke
dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.
“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.
“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”
“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”
“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.
“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.
Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku. “Nak balik terus la ni”
“Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana”
“Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema”
“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”
“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.
Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.
“Sori cikgu” kataku perlahan.
Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.
“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”
Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.
“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”
Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.
“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”
Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja”
“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur”
“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.
“O.K.” ringkas jawabku.
Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.
Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.
Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya
sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.
Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.
Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….
“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.
Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.
Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.
Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.
“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.
“Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”
“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.
“Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.
“Lama le juga”
“Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu”
“Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.
“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.
Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.
“Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah”
“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.
Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.
“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.
Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil
ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.
“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.
“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best”
“First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang”
“Heh …. Tak senonoh betullah hang ni”
“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.
Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.
“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.
Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.
“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.
“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu.
“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah”
“Betul, tak tipu” “Apa buktinya”
“Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.
Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.
“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..”
“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.
“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.
Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….
“Rilek le cikgu, saya main-main aje”
Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.
Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.
Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah
mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.
Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….
“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.
“Please cikgu …..” rayuku.
“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.
“Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee… …” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.
“Ja…..ja…..ngan….lah… …” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.
“A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.
“Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.
Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.
Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …
“Mmmmm… ….”
Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….
“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.
Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.
“Aaahhhhh … ….mmmmpppphhhhh… ….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.
Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahanlahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.
Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.
Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat
bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.
Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh katakata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.
“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh… ….”
Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.
Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..
“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”
Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.
Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.
Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.
Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemutkemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentelgentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.
“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.
Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain
pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian … ….
Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.
“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.
“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.
“Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?”
“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku.
Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.
“Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?”
“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.
“Haaa …” jawabku. “Apasal”
“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku.
“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.
“Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.
“Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”
“Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.
“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”
“Kalau suami cikgu tau ?”
“La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.
“Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa”
“Buat”
“Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi”
“Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”
“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.
“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.
Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.
Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.
Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.
Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus
membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.
Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.
Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.
Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.
“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.
“Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?”
“Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas.
“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.
Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu” “Suami cikgu buat apa ?”
“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”
“Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah”
“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”
“Apasal ?”
“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham.
“Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr… ….dua minggu lepas” jawabnya yakin.
“Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.
“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”
Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.
Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya
memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.
Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.
Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.
Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.
Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.
Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.
Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.
Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.
Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing
menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.
“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.
Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.
Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya … … … … … … … …..

Atie

Kejadian ini benar-benar berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu dan tetap segar dalam ingatan dan kadangkadang aku melancap sendirian bila terkenangkan peristiwa itu. Sebenarnya perkenalan aku dengan Atie ini bermula masa aku menyewa sebuah rumah di Cheras Baru. Atie ini tinggal berdekatan dengan rumah sewa aku dan asyik memerhatikan aku. Pada mulanya aku tak perasan, maklumlah waktu itu aku telah memiliki sebuah motosikal Yamaha YPVS350..ada 'class' di tahun 1986...dulu. Boleh dikatakan setiap kali dia berjalan pulang dari tempat kerja dia sentiasa pandang pada aku sambil tersenyum manis.Aku agak serba salah kerana aku tahu yang Atie ni selalu juga menelefon kawan serumah aku yang bernama Mansur. Aku balas balik juga senyumannya. Begitulah setiap kali yang berlaku sehingga suatu malam, Atie melefon kerumah ketika aku berseorangan pasal kawan-kawan yang lain belum pulang dari pejabat masing-masing. Bermula dari situ kami berkenalan dan saling bertukar nombor telefon. Dan semenjak itu kami sering juga keluar ke KL bersama-sama tanpa pengetahuan Mansur. Hubungan kami agak intim juga, tapi aku tak menaruh harapan pada dia pasal Atie ni berusia 4 tahun lebih tua dari aku, sedangkan ketika itu aku baru berusia 23 tahun. Pada pertengahan tahun 1986, kami berpecah dan aku menyewa sebuah rumah dengan kawan-kawan lain di Kepong. Pada Sabtu selepas aku habis game sepak takraw kira-kira jam 7.00 malam, kami telah berjanji nak jumpa di KFC berhadapan Panggung REX (aku tak pasti panggung itu ada lagi atau tidak sekarang ni). Oleh kerana pakaian aku tidak sesuai dan berpeluhpeluh, aku cadangkan agar Atie tunggu aku di KFC dan beri aku sejam untuk aku balik mandi. Nampaknya dia tidak setuju dan ingin ikut aku balik. Oleh kerana dia beria-ia sangat nak ikut, aku benarkan kerana sebelum ini aku tak pernah ajak Atie atau perempuan lain ke rumah. Sesampai aku ke rumah, aku dapati tiada seorang pun rakanku yang ada maklumlah malam minggu. Masing-masing ada program. Atie masuk ke ruang tamu dan aku bukakan lampu dan televisyen sambil menunggu aku mandi serta bersalin pakaian. Setelah selesai mandi aku lihat Atie sedang membaca sebuah novel yang berjudul "Kembalinya Mona Gersang". Entahmana dia dapat novel itupun aku tak tahu. Kelihatannya Atie agak gelisah dan aku pasti Atie sudah mulai ghairah, kerana pasti jalan cerita dalam buku itu amat boleh menimbulkan berahi lalu aku suruh Atie masuk saja ke bilikku untuk menghabiskan bacaannya sambil aku di ruang tamu menonton Berita Perdana jam 8.00 malam. Kira-kira setengah jam kemudian, aku pula masuk ke dalam bilik dan aku lihat Atie masih khusyuk membaca buku itu sambil meniarap di atas katil. Perlahan-lahan aku naik ke katil sambil mengusap-ngusap rambutnya yang ikal dan wangi. Tanganku mengurut-ngurut belakangnya hingga ke punggung yang pejal berisi. Lama aku berbuat begitu dan batang senjataku mengeras. Aku yang masih berkain pelikat tanpa berseluar dalam cuba untuk menindihnya sambil mengenakan batangku yang menegang keras itu ke celah lurah punggungnya. "Emmm...", Atie mengerang sambil menoleh dan tersenyum. "Kerasnya. Abang punya. Abang dah stim ke? "Ialah. Abang tau Atie pun stim gak bila baca buku tu" jawab ku perlahan dan Atie pun mengangguk malu sambil tersenyum manja. Aku pun mula menggosok-gosok batangku turun naik di celah itu sambil mengucup belakang leher, menjilat sera menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Atie semakin terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik "Atie, tolong buka baju sayang" pintaku merayu. Atie diam saja tapi dia bangun perlahan-lahan dan terus membukakan butang baju kurungnya. Aku juga membantu menarik bila kedua tangan Atie cuba lepaskan bajunya lalu terdedahlah dua buah bukit yang sederhana besarnya yang masih bertutup dek coli berwarna pink. Kelihatan dada Atie berombak-ombak dan kedua buah dada yang menonjol. Dan tanpa menunggu lebih lama, aku terus saja membuka cangkuk coli Atie. Tersirap darah aku melihat dua buah dada yang masih segar terpacak kerana inilah kali pertama aku melihat buah dada seorang gadis secara langsung tambahan pula aku berpeluang untuk memegang dan menikmati kelunakan dan kelembutan buah dada dan gadis itu pula sedia menyerahkan tubuhnya lantas aku ramas dan menguli-uli kedua-dua buah dada itu dengan penuh bernafsu sekali. Atie mendesis.. "Sssss..uussshhh.."sambil cuba menyuakan puting buah dadanya untuk ku hisap. Puting buah dada yang sudah Atie mula mengeras itu terus saja aku nyonyot dengan penuh ghairah. Tangan Atie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terangsang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya. Setelah aku puas menguli dan meramas yang sebelah kiri, aku alihkan ke sebelah kanan pula.. begitulah silih berganti..mata Atie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kakinya pula asyik menolak-nolak ke tilam hingga bantal dan selimut yang ada di atasnya jatuh ke atas lantai.. Atie meminta aku melucutkan kain pelikatku. Aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batang senjataku yang sedia keras itu.
Sebelum aku membuangkan kainku, aku berkata berbisik meminta pada Atie "...Tie...buka kain dulu..." Atie mengangkat punggungnya dan aku segera menarik kain yang di pakai... mataku tertumpu pada cipap tembam yang masih ditutup oleh seluar dalam berwarna hitam di celah kangkang Atie. Aku telanjang di hadapan Atie. Dia tersenyum dan tanpa malu melurut-lurut. Batang senjataku yang telah keras menegang dengan lembut..terasa kelembutan tangan seorang gadis mengurut-urut batangku.. "uuhh..urut pelanpelan sayang" aku pula yang mengeluh dan bertambah berahi kerana tak pernah batangku diurut begitu. selama ini aku sendiri yang mengurut dan melancap bila menonton 'blue film'..Aku rasa Atie berpuas hati dengan keadaan batangku yang agak besar. Standard orang Melayulah..6 1/2". Di peringkat ini aku mula tertanya-tanya dalam hati.."apakah Atie ni dah biasa dengan keadaan begini ataupun baru pertama kali?'..ah..persetankan itu semua..yang penting aku akan dapat apa yang diidamkan iaitu cipap di celah kangkang Atie yang tembam itu dapatku teroka..hmm..hmm batangku akan dapat menyelam ke lubuk nikmat idaman semua lelaki itu malam ni. Tanganku terus menerus mengusap-usap cipap Atie sambil mulutku terus menyonyot puting buah dadanya. Atie mengerang-ngerang dan merintih-rintih kesedapan. Setelah kulihat Atie bagai tak berdaya menahan seranganku..aku bisikkan lagi.. "Tie..telanjang Tie.." Mulanya Atie agak ragu-ragu untuk telanjang katanya.." Macam ni aja udah lah..."
" Ala..buka aje la seluar tu...I dah telanjang ni.. I pun nak tengok you punya ...kan kita sama-sama telanjang...apa nak dimalukan...." rayuku pada Atie. Setelah agak lama merayu-rayu sambil menyudunyudu cipap tembam yang masih berseluar itu, akhirnya Atie mengangkat punggungnya agar mudah aku menarik seluar dalamnya. Hatiku berdetik gembira kerana sebentar lagi dapat ku saksikan sekujur tubuh seorang gadis telanjang tanpa seurat benang di hadapanku. Dengan perlahan-lahan aku menarik seluar dalam Atie dan terserlahlah cipap Atie yang sangat kuidamkan-idamkan selama ni..hmmm...cipap Atie begitu tembam di hiasi pula dengan bulu-bulu yang agak halus memang mempesonakan mata yang memandang dan tanpa membuang masa, aku menyembamkan hidungku ke celah cipap Atie dan lidahku menari-nari dan mencari-cari biji mutiara keagungan semua wanita. Akhirnya ku temui juga biji mutiara tersebut lalu ku gunakan lidahku untuk menggentel-gentel. "..fusss..aahhh..ahh"..Atie makin kuat mendesah. Punggungnya terangkat-angkat, rambut ku di tarik-tarik. Aku amat pasti Atie sedang menikmati kelazatan yang amat sangat bila ku perlakukan begitu. Celah cipap Atie semakin basah...basah dek lendir dari dalam lubuk nikmat bercampur dengan air liurku. Kepala batangku juga ku rasa basah kerana air maziku juga telah meleleh-leleh dari tadi. Biji mutiara Atie yang kelihatan merah menonjol tak henti-henti ku nyonyot-nyonyot seperti mana aku menyoyot puting buah dada Atie. Atie semakin galak.. menggelepar..sambil mengerang.
"sssedapnya...uuhh..lagi..ssseeedapppnya bang"..bagaikan ikan yang kelemasan di atas daratan. " pelanpelan sikit bang. Atie sedap sangat ni" rintihan Atie antara dengar dan tidak. Kepala batangku yang basah dari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang kuncup tanda bersedia untuk menyelami lubuk nikmat Atie tetapi fikiranku masih boleh bertenang kerana kalau Atie ni masih dara, alamat aku akan 'terikat' padanya dan pasti dia akan menuntut agar aku kahwin dengannya satu hari nanti. Aku bangun dan turun dari katil sambil menyuruhnya memakai semula pakaiannya. Aku pula memakai kain pelekatku. Atie tidak bergerak langsung dan dia bagai tak pedulikan suruhanku agai memakai pakaiannya semula. Atie merenungku matanya berkaca-kaca. Aku tidak pasti kenapa Atie diam membisu.. Aku bertanya pada Atie.."kenapa sayang. sudahlah. Cukup la setakat ini" aku menduga. Pada hal dalam hatiku terasa menyesal kalau-kalau Atie menuruti kehendakku memakai pakaiannya. Alamat melepaslah batangku dari menyelami lubuk nikmat Atie. Batangku meronta-ronta dan terangguk-angguk minta ditunaikan. Aku berbaring semula di sebelah Atie..dan bertanya lagi " Tie..kenapa tak nak pakai baju tu...jomlah kita keluar.." Atie masih juga diam. Matanya semakin redup memandangku. Aku dapat rasakan nafsunya masih bergelora, lalu aku menduga dengan pertanyaan. "Atie nak bagi kat abang ke?. "Aku lihat Atie mengganggukkan kepala sambil tersenyum.. "Atie tak nyesal bagi kat Abang.? tanyaku lagi. Atie hanya menggeleng. Ini satu petanda baik. Atie sudah merelakan tubuhnya untuk kunikmati dan tanpa membuang masa lagi aku mula menindih Atie semula dan membuang semua pakaian dari tubuhnya yang tidak diusik dari tadi. Batangku yang masih keras menegang turut diurut-urut dan diacukan tepat ke celah alur cipap oleh Atie sendiri. Perlakuannya membuat aku berkeyakinan yang Atie ingin juga menikmati kelazatan bersetubuh denganku. Sambil dia berbaring telentang, kakinya dikangkangkan seluas-luasnya agar memudahkan aku memasukkan batangku itu. Namun sebelum itu aku mengambil sebuah bantal untuk ku lapikkan di bawah punggungnya agar lebih mudah untuk aku menusuk alur nikmat Atie. Sebelum aku membenamkan batangku, kugentel-gentel sekali lagi biji mutiara Atie menggunakan ibu jari
kiriku manakala tangan kananku memegang batang dan menyuakan kepala batang senjata yang kembang berkilat tepat-tepat ke lubang yang sedang menganga menanti kemasukan batang senjataku yang keras. Atie semakin mengerang..merayu agar cepat ku benamkan ke lubuk cipapnya. "..bang...cepatlah..Tie dah tak tahan lagi ni..."..rayu Atie.."Pelan-pelan bang.." Perlahan-lahan aku mula membenamkan batang senjataku..sedikit demi sedikit ..Batangku mula menusuk lubuk nikmat Atie...aku dapat rasakan lubuk Atie menyedut-nyedut dan terasa bagai di genggam erat batang ku didalamnya. " Aduzz...ssss..."sedapnya tak terkata keluhku bila batangku dikemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Tetapi agak menghairankan kerana Atie tidak menunjukkan apa-apa perlakuan yang menandakan yang dia pecah dara dan aku pula tidak terasa apa-apa halangan bila keseluruhan batangku masuk ke lubuk nikmat Atie. " Atie ni dah tak ada dara lagi rupanya. Patut la dia beria ia sangat nak melakukan persetubuhan ini. Mungkin dia ni dah biasa kot!."...bisik hati kecil ku. Kalau macam ni boleh le selalu aku mintak kat Atie..hati kecilku bertambah girang.. Setelah agak lama terendam di dalam dan membiarkan batangku di kemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Aku mula menggerak-gerakkan batangku turun naik perlahan-lahan. Adegan sorong tarik aku mulakan perlahan-lahan, punggungku naik dan turun menghayun. Atie terus mengerang. "Sssedap bang sedapnya batang besar, senak perut Atie.." Atie mengayak-ayakkan punggungnya "...uuhh...uhh.."..keluh Atie...sesekali aku benamkan sedalam-dalamnya hingga terasa ke bahagian pintu rahim Atie..dan ketika itu Atie menjerit "..Ahhh..". Dengan batangku yang masih di dalam lubuk nikmat, aku mengayun-ayun punggungku sambil aku meramas-ramas punggung Atie. Mulutku pula menyonyot puting buah dada Atie. Atie kelihatan amat terseksa kelazatan. Atie benar-benar menikmati persetubuhan itu. Ternyata aku dapat mempraktikkan apa yang pernah aku tonton dalam 'blue film' sebelum ini amat berguna. Atie semakin tidak tentu arah bila aku melajukan ayunan punggungku dan kantung telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah alurnya. Kedua-dua kaki Atie yang masih tergantung dibahuku juga tidak menentu. Bagaikan nak menendang dinding bilik ku pula. Mata Atie lebih banyak pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya. Sesekali aku dapat lihat mata hitam Atie juling ke atas dia betul-betul kuyu dan layu menikmati hentakan batang senjataku. Aku masih tetap meneruskan ayunan sehingga beberapa minit kemudian . Atie membisik lagi ."..Bbbaa..bbaang..Tie nak kelllluuaar. uhh uss sssttt bbbbaaaang uuhh!! uuhhh aaabbbaannnggg...." Kedua-dua kaki Atie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan...Aku begitu pasti yang Atie telah mencapai orgasm..kerana serentak dengan reaksi sedemikian terasa kepala batangku begitu hangat diseliputi cairan dari dalam lubuk nikmat Atie. Aku menghentikan ayunan dan membiarkan Atie mengemut-ngemut batangku. Selepas beberapa ketika, aku mulakan lagi ayunan dengan rentak yang lebih perlahan. Aku mencabut batangku dan meminta Atie menonggeng kerana aku ingin mencuba secara 'doggie'. Atie hanya tersenyum dan menuruti kehendakku. Setelah Atie bersedia, aku membenamkan lagi batangku dari arah belakang Atie. Sebelah tangan ku meraba-raba buah dadanya dan yang sebelah mengelus-elus punggung Atie. Ternyata cara sebegitu batangku terasa amat ketat di lubuk nikmat. Atie juga tidak tentu arah bila aku mula membuat ayunan. Semakin laju aku mengayun, semakin sedap rasanya batangku. Aku semakin hampir untuk mencapai kemuncak untuk melepaskan air maniku. Aku sempat bertanya pada Atie, "Abang nak keluarkan air abang kat mana Tie...kat dalam atau kat luar?"
"Kat luar ajer lah bang...Tie takut ngandung..."jawab Atie lemah. "OK..kalau gitu ..elok Atie baring terlentang.."pintaku pula. Atie baring telentang dengan kedua kakinya mengangkang luas..lututnya dinaikkan..ku lihat lubang di celah alur itu kembang kuncup menanti hunjaman batangku. Aku merangkak dan menghalakan batang senjataku yang licin berlikat dek lumuran air mani Atie. Itu tepat ke arah lubuk nikmat Atie dan meneruskan tujahan seterusnya. Aku memasukkan batangku sedalam yang mungkin. Dengan perasaan yang semakin membara, aku membenamkan keseluruhan batangku yang dengan tempo ayunan yang agak laju pula. Tak sampai beberapa minit, aku terasa bagai nak terkencing menyelubungi tubuhku..batangku terasa menggeletar..dan aku pasti air maniku akan terpancut bila-bila masa saja..dengan pantas aku cabut dari lubuk nikmat Atie dan aku halakan ke arah dadanya..dan.." crettt!! " terhambur air maniku. Sebahagian air maniku terkena ke muka Atie dan sebahagian lagi ke atas dada..Atie tersenyum puas.. "Sedapnya main ngan abang...Atie puas betul...sebenarnya Atie keluar tiga kali ..tadi.."...bisik Atie penuh manja. Sungguh hebat rasanya bersetubuh dengan seorang wanita. Jauh lebih nikmat dari melancap sendiri..!!! Tetapi aku tidak puas sepenuhnya lantaran tidak dapat memancutkan air maniku di dalam lubuk nikmat Atie. Namun itulah kali pertama aku menikmati persetubuhan dengan seorang perempuan.
Macamana aku boleh agak lama main ngan si Atie ni kira-kira hampir 45 minit, sebenarnya masa aku mandi sebelum ini aku telah melancap terlebih dahulu dan tak disangka-sangka pula aku akan berpeluang bersetubuh dengan Atie. Sejak hari itu, aku sering saja bersetubuh ngan Atie bila ada peluang. Nampaknya Atie juga tidak pernah menolak permintaanku. Sekarang ini aku sendiri tak pasti di mana Atie berada kerana aku telah berpindah tempat kerja.

Awek Cina

kisah ini berlaku ketika aku masih belajar kat overseas beberapa tahun lepas. aku telah berkenalan dengan awek Cina, namanya J (tapi dari Malaysia,
Penang mari, anak orang berada jugak) yang kebetulan satu kelas masa tahun
1. kami mangambil jurusan yang sama. lepas tu kami lain-lain kelas, tapi
masih berhubung, dan boleh kira hubungan kami ni "intim" jugakla, tapi masa
tu ringan-ringan je.
aku menyewa rumah berkongsi dengan 3 orang budak Melayu lain, satu "U" tapi
lain kursus. masing-masing tak berapa ambik hal, pasal sibuk dengan studies
masing-masing. J menyewa bersama rakan-rakan perempuan lain di sebelah sana
bandar, kalau naik bas kena 2 kali tukar.
masa tahun 3, walaupun lain-lain kelas, kami masih berjumpa di library tempat sama-sama menghabiskan assignment dan buat revision, sambil tu melepaskan rindu jugak. kami jarang berdating, cuma sebulan sekali je (zaman
student, mana ada duit, harap duit biasiswa je, itupun aku ada buat kerja
sambilan kat library, dapatla tambah sikit duit belanja...). kiranya kami ni
"couple" jugak la. aku tak berapa minat nak kejar awek Melayu masa tu pasal,
pertama, memang tak ramai awek Melayu kat "U" aku ni, so competition sikit.
kedua, kalau apa-apa hal jadik, aku tak ralat sangat, at least aku tak merosakkan bangsa aku sendiri.
anyway, nak jadikan cerita, satu weekend tu, aku ajak J tengok movie kat
library AV room. since aku kerja kat library, aku dah boleh agak time yang
Ok kalau nak buat projek ni, bila time yang line clear students lain tak
ramai. AV room tu kecik je, boleh muat dalam 5-6 orang, ada TV 25", DVD
player, sambungan pada satellite network (tapi kena ada access card), meja
kecil dan kerusi bangku berkusyen. aku cakap weekend ni kita dating tengok
wayang kat bilik AV, OK? J tanya apasal, aku kata aku takde duit nak pegi
dating kat luar. pujuk punya pujuk, last-last J setuju. pukul 7 malam aku
tunggu J kat library hall, lepas tu kami pegi ke bilik AV tu, aku kunci
pintu dan tutup langsir (tak nak orang lain bagi potong stim), lampu pun
pasang malap-malap je (macam dalam bilik karaoke). pagi tu aku sewa video
"Basic Instinct" lakonan Sharon Stone dan Michael Douglas (kalau tak tahu
cerita pegi sewa sendiri). aku tanya J pernah tengok tak cerita ni, J kata
tak pernah, tapi J memang minat Michael Douglas, so J setuju jugakla. cerita
ni banyak adegan-adegan "panas", so masa adegan-adegan tersebut, aku tengok
mata J tak berkelip dan penuh konsentrasi, sambil tu aku slow-slow rangkul
pinggang J, sambil perlahan-lahan mengurut-urut belakang dan leher J. lama-kelamaan aku nampak mata J pun layu semacam je, mungkin dah stim kot,
aku pun seluk satu tangan dalam t-shirt dia dan meraba teteknya, J tak menghalang. masa ringan-ringan tu selalu jugak aku raba tetek J ni, tapi tak
pernah bukak baju, tapi kali ni aku berjaya melepasi bajunya. aku capai ke
belakang untuk membuka kancing bra, susah sikit pasal tak bukak baju lagi..
last-last berjaya, maka terlepas teteknya dari bra dan terbonjol pada t-shirtnya. aku semakin ghairah, dan J pun dah semakin hanyut, sambil mengerang kegelian bercampur kesedapan. aku menghisap teteknya melalui t-shirtnya, sampai basah, sambil tanganku mengusap-usap celah kangkang yang
masih berlapik seluar jeans biru. J mula hilang pertimbangan, dan semakin
aku menghisap tetek dan mengusap celah kangkang, semakin J hanyut dalam
nikmat.
aku pun menyuruh J membuka t-shirtnya, sambil aku membuka bajuku. kami separuh bogel, cuma tinggal seluar je. aku cakap kat J "tonight will be
a
very special night", dan J mengangguk lemah, mukanya jelas kelihatan kemahuan untuk aku meneruskan apa yang telah aku mulakan ini. aku menghisap
sekali lagi teteknya, kali ni tanpa terdapat halangan, J mengusap rambutku
sambil mendengus bila sekali-sekala aku menggigit putingnya. aku mengalihkan
sikit meja untuk memberi ruang, masa ni cerita video kemana, TV tengok kami
buat "wayang".
lepas tu J suruh aku stop, dan dia membuka seluar slacks aku, yang "adik"
aku dah tegang dan terbonjol keluar. selepas menanggalkan seluar dalam, dia
terus mengulum "adik" aku, terasa amat nikmat (first time kena blowjob),
walaupun J first time hisap batang, tapi macam pro, urut-urut batang dan
buah zakar. tak berapa lama aku suruh J stop pasal terasa nak pancut... mana
boleh pancut awal-awal, rugila... lepas ni nak "projek utama", kena simpan
tenaga. aku tanggalkan jeans J dan seluar kecik, mak oii, dah banjir rupanya... panties J basah lencun. aku tak tahan melihat cipap J yang tembam
dan bercukur licin (aku memang suka cipap bercukur, best kalau nak buat
cunnilingus), aku pun terus menyerang cipap J bertalu-talu. J yang tu berdiri terpaksa merebahkan diri atas bangku pasal kakinya dah longlai menahan nikmat. selepas lebih kurang 10 minit menjilat cipap J, dan J dah
klimaks 3 kali, aku bersedia ke adegan seterusnya. tapi J kata dia nak '69'
dulu, so aku setuju. selepas menikmati '69' beberapa ketika, aku pun tanya J
"do you want to go all the way?". J mengganguk, sambil berkata "go easy, i'm
still a virgin". aku tanya balik "are you sure?" (gentleman la konon).
J
kata "yes, let's make this a night to remember". aku pun membuka kangkang J,
mengangkat kakinya ke atas sikit untuk memudahkan "adik"ku memainkan peranannya. cipapnya dah sedia basah menunggu kehadiran "adik"ku, muka
J
memang stim habis, matanya kuyu dan nafasnya tak keruan. perlahan-lahan
aku
masukkan "adik"ku dalam cipapnya, memang ketat, tapi sebab dah licin senang
jugak. aku dapat merasa kepala "adik"ku menemui halangan, selaput dara
J
yang selama ini menjadi idaman lelaki. aku sorong dan tarik perlahan-lahan
hingga J dapat menyesuaikan cipapnya dengan kehadiran "adik"ku ini. aku
cakap kat J, "no turning back now, i'm going all the way..." dan merodok
selaput daranya. J menjerit kecil kesakitan, aku memujuknya kata sikit je,
kejap lagi sedap... selepas beberapa kali sorong-tarik, jelas nampak pada
muka J yang dia mula merasai kenikmatan hubungan seks ni. kami mencuba berbagai posisi, J klimaks tak kurang 4 kali sebelum akhirnya "adik"ku
pun
tewas dan memancutkan mani kedalam rahim J. J risau kot-kot dia pregnant,
tapi aku syorkan dia supaya pergi kat pharmacy dan beli pil perancang, kalau
pakai kondom tak best. J setuju. elok kami habis buat wayang, movie yang aku
pasang pun habis jugak, so kami pun memakai pakaian masing-masing. aku mencium J dan mengucapkan "I love you", J tersenyum manja. "this is a very
special night, thank you... i love you too" kata J.
selepas hari tu, kami sering mengadakan hubungan seks, selalunya kat rumah J
pasal roommates J pun bawak balik boyfriend masing-masing dan projek dalam
bilik masing-masing. aku sponsor 50-50 untuk pil perancang J, supaya J tak
pregnant bila kami bersama, dan aku pun tak perlu pakai kondom. aku memang
sayang kat J, dan aku tahu J pun memang sayang kat aku.
lepas J graduate, dia balik malaysia untuk kerja. aku sambung buat graduate
studies lagi dua tahun. aku cakap kat J aku sanggup tunggu dia, samada dia
sanggup tunggu aku. kami still keep in touch lepas J balik, tapi bila aku
habis further study, aku dapat offer kerja kat tempat aku belajar. aku
ajak
J untuk kahwin dan settle down kat sini, kerja dulu lepas tu baru balik
Malaysia, tapi J tak setuju, katanya ada family problem. last-last J bagitahu yang dia akan berkahwin dengan calon pilihan keluarganya. aku tanya
masih ada harapan untuk aku, J kata it's best to forget her.
apakan daya, mungkin faktor jarak telah memisahkan kami.